Arsip untuk Januari, 2013

Pelajaran dari Rasulullah

Rasulullah saw bersabda:”Bila umatku melakukan 15 perkara ini, maka malapetaka akan menimpa mereka. Yakni: Bila mereka mengambil harta rampasan dengan berebutan, manah diremehkan, zakat dianggap rugi, suami taat pada isterinya, derhaka pada ibunya, kejam pada ayahnya, mengeraskan suara di masjid, memuliakan seseorang kerana takut pada kejahatannya, pemimpin suatu kaum adalah orang yang paling hina, orang memakai sutera, minum minuman yang memabukkan, menjadikan budak belian dan muzik sebagai kebanggaan serta generasi terakhir mengutuk generasi yang pertama.”

:: Dua kelompok dari umatku sangat menentukan: Bila kedua kelompok tersebut baik, maka umatku akan baik. Bila keduanya rosak, maka umatku rosak. Yaitu para ulama’ dan pemerintah. ::
Bila pemerintah kalian adalah orang-orang terbaik dari kalian dan orang-orang kaya kalian adalah orang-orang dermawan dan masalah yang kalian hadapi selalu diselesaikan dengan musyawarah di antara kalian sendiri, maka permukaan bumi lebih baik bagi kalian daripada perutnya; Tetapi, bila pemerintah kalian adalah orang yang terjahat dan orang-orang yang kaya adalah orang-orang yang pelit dan segala persoalan kalian diserahkan kepada wanita, maka perut bumi ini adalah lebih baik bagi kalian daripada permukaannya.
[Para Nabi, kemudian orang-orang yang baik]: Mereka (orang Mukmin) itu diberi cubaan sesuai dengan kadar keimanannya dan kebaikan amal perbuatannya. Barangsiapa mempunyai iman yang benar dan berbuat baik, maka cubaannya bertambah berat dan barangsiapa dangkal imannya serta lemah kebaikannya, maka sedikit cubaannya.
:: 3 perkara, bila orang melakukannya dapat menyempurnakan imannya iaitu: Orang yang jika rela, maka kerelaannya itu tidak membawanya kepada hal-hal yang batil; Bila marah, kemarahannya tidak keluar dari kebenaran; dan Bila berkuasa, tidak memberikan apa yang bukan haknya. ::
“Bergaul dengan manusia adalah sebahagian dari iman dan sayang kepada mereka adalah sebahagian kehidupan.”
:: Sebaik-baik akhlak di dunia dan akhirat yakni: Sambunglah tali persaudaraan dengan orang yang memutuskannya darimu; Berilah orang yang tidak mahu memberimu; dan Maafkanlah orang yang menzalimimu.
Rasulullah saw bersabda:”Di antara kamu yang paling dekat denganku di hari Kiamat kelak adalah orang yang paling jujur di antara kamu dalam menyampaikan [Hadis (berita)]; Orang yang paling mampu dalam melaksanakan amanat di antara kamu; Orang yang paling baik budi pekertinya di antara kamu; dan Orang yang paling dekat dengan manusia di antara kamu.”
“Cintanya orang Mukmin kepada orang Mukmin kerana ALLAH Azza Wa Jalla adalah cabang iman yang paling besar dan barangsiapa yang cinta kerana-NYA, membenci kerana-NYA. memberi dan tidak memberi kerana-NYA, maka ia termasuk orang-orang bersih dan pilihan.”
:: Barangsiapa yang belajar ilmu untuk bertakbur, maka ia akan mati dalam keadaan bodoh; Barangsiapa yang belajar ilmu untuk dibicarakan tanpa diamalkan, maka ia akan mati dalam keadaan munafik; dan Barangsiapa yang belajar ilmu untuk diperdebatkan, maka ia akan mati dalam keadaan fasik; Barangsiapa belajar ilmu untuk menumpuk harta, maka ia akan mati dalam keadaan zindiq; dan Barangsiapa yang belajar ilmu untuk diamalkan, maka ia akan mati dalam keadaan ‘arif (bijaksana).
Puji dan Puja hanya bagi ALLAH Dzat yang tiada TUHAN selain DIA”Amma ba’du…
Semoga, ALLAH Azza Wa Jalla memberikan pahala yang besar kepadamu dan juga kesabaran;
DIA yang memberikan rezeki kepada kita dan sudah seharusnya engkau bersyukur;
Sesungguhnya jiwa dan diri kita, keluarga, harta dan anak-anak kita adalah pemberian ALLAH Azza Wa Jalla yang menyenangkan;
Ia merupakan pinjaman yang dititipkan kepada kita, di mana kita dapat menikmatinya sampai waktu tertentu;
Kemudian, DIA mencabutnya pada waktu yang ditentukan-NYA Sendiri;
Kerana itu, DIA mewajibkan kita untuk mensyukuri apa sahaja yang diberikan kepada kita dan bersabar seandainya kita mendapatkan cubaan;
Anakmu termasuk pemberian yang dapat menimbulkan sukacita dan juga pinjaman yang dititipkan;
ALLAH Azza Wa Jalla memberikan kenikmatan kepadamu dengannya kesenangan;
Kemudian, DIA mengambilnya darimu dengan balasan pahala yang banyak, berupa kesejahteraan, rahmat dan petunjuk jika kamu sabar dan merenungkannya dengan baik;
Dua musibah tidak akan menimpamu sekaligus kecuali ia dapat mengurangi balasan buruk yang akan menimpamu kelak yang akan membuat kamu menyesali apa yang sudah lalu;
Apabila kamu mengajukan permintaan pahala atas musibah yang menimpamu bererti kamu telah menganggap bahawa musibah itu telah mempersempitkan pahala tersebut di sisi ALLAH Azza Wa Jalla;
Kerana itu, mintalah kepada ALLAH Azza Wa Jalla agar dipenuhi keperluanmu yang dijanjikan-NYA serta buanglah rasa duka dan sedih terhadap apa yang menimpamu. Salam untukmu.”
Segala Puji dan Puja bagi ALLAH Azza Wa Jalla TUHAN semesta alam
Iklan

Tangisan Rasulullah Menggoncangkan Arasy

Dikisahkan, bahawasanya di waktu Rasulullah s.a.w. sedang asyik bertawaf di Ka’bah, beliau mendengar seseorang di hadapannya bertawaf, sambil berzikir: “Ya Karim! Ya Karim!”

Rasulullah s.a.w. menirunya membaca “Ya Karim! Ya Karim!” Orang itu lalu berhenti di salah satu sudut Ka’bah, dan berzikir lagi: “Ya Karim! Ya Karim!” Rasulullah s.a.w. yang berada di belakangnya mengikut zikirnya “Ya Karim! Ya Karim!” Merasa seperti diolok-olokkan, orang itu menoleh ke belakang dan terlihat olehnya seorang laki-laki yang gagah, lagi tampan yang belum pernah dikenalinya. Orang itu lalu berkata:
“Wahai orang tampan! Apakah engkau memang sengaja memperolok-olokkanku, kerana aku ini adalah orang Arab badwi? Kalaulah bukan kerana ketampananmu dan kegagahanmu, pasti engkau akan aku laporkan kepada kekasihku, Muhammad Rasulullah.”
Mendengar kata-kata orang badwi itu, Rasulullah s.a.w. tersenyum, lalu bertanya: “Tidakkah engkau mengenali Nabimu, wahai orang Arab?” “Belum,” Jawab orang itu. “Jadi bagaimana kau beriman kepadanya?”
“Saya percaya dengan mantap atas kenabiannya, sekalipun saya belum pernah melihatnya, dan membenarkan perutusannya, sekalipun saya belum pernah bertemu dengannya,” kata orang Arab badwi itu pula.
Rasulullah s.a.w. pun berkata kepadanya: “Wahai orang Arab! Ketahuilah aku inilah Nabimu di dunia dan penolongmu nanti di akhirat!” Melihat Nabi di hadapannya, dia tercengang, seperti tidak percaya kepada dirinya.
“Tuan ini Nabi Muhammad?!” “Ya” jawab Nabi s.a.w. Dia segera tunduk untuk mencium kedua kaki Rasulullah s.a.w. Melihat hal itu, Rasulullah s.a.w. menarik tubuh orang Arab itu, seraya berkata kepadanya:
“Wahal orang Arab! janganlah berbuat serupa itu. Perbuatan serupa itu biasanya dilakukan oleh hamba sahaya kepada tuannya, Ketahuilah, Allah mengutusku bukan untuk menjadi seorang yang takabbur yang meminta dihormati, atau diagungkan, tetapi demi membawa berita gembira bagi orang yang beriman, dan membawa berita menakutkan bagi yang mengingkarinya.”
Ketika itulah, Malaikat Jibril a.s. turun membawa berita dari langit dia berkata: “Ya Muhammad! Tuhan As-Salam mengucapkan salam kepadamu dan bersabda: “Katakanlah kepada orang Arab itu, agar dia tidak terpesona dengan belas kasih Allah. Ketahuilah bahawa Allah akan menghisabnya di hari Mahsyar nanti, akan menimbang semua amalannya, baik yang kecil mahupun yang besar!” Setelah menyampaikan berita itu, Jibril kemudian pergi. Maka orang Arab itu pula berkata:

“Demi keagungan serta kemuliaan Tuhan, jika Tuhan akan membuat perhitungan atas amalan hamba, maka hamba pun akan membuat perhitungan dengannya!” kataorang Arab badwi itu. “Apakah yang akan engkau perhitungkan dengan Tuhan?”

Rasulullah bertanya kepadanya. ‘Jika Tuhan akan memperhitungkan dosa-dosa hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa kebesaran maghfirahnya,’ Jawab orang itu. ‘Jika Dia memperhitungkan kemaksiatan hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa keluasan pengampunan-Nya. Jika Dia memperhitungkan kekikiran hamba, maka hamba akan memperhitungkan pula betapa kedermawanannya!’

Mendengar ucapan orang Arab badwi itu, maka Rasulullah s.a.w. pun menangis mengingatkan betapa benarnya kata-kata orang Arab badwi itu, air mata beliau meleleh membasahi Janggutnya. Lantaran itu Malaikat Jibril turun lagi seraya berkata:

“Ya Muhammad! Tuhan As-Salam menyampaikan salam kepadamu, dan bersabda: Berhentilah engkau dari menangis! Sesungguhnya kerana tangismu, penjaga Arasy lupa dari bacaan tasbih dan tahmidnya, sehingga la bergoncang. Katakan kepada temanmu itu, bahawa Allah tidak akan menghisab dirinya, juga tidak akan memperhitungkan kemaksiatannya. Allah sudah mengampuni semua kesalahannya dan la akan menjadi temanmu di syurga nanti!” Betapa sukanya orang Arab badwi itu, apabila mendengar berita tersebut. la lalu menangis kerana tidak berdaya menahan keharuan dirinya. “

Wasiat Nabi Muhammad SAW untuk Imam Ali Karamallahu Wajhahu

Imam Ali bin Abi Thalib as berkata : “Bahwa Rasulullah saaw berwasiat kepadaku dengan sabda beliau :

“Ya Ali! Aku berwasiat kepadamu dengan sesuatu wasiat, maka jagalah dia baik-baik, kerana selama engkau memelihara wasiat ini niscaya engkau akan tetap berada dalam kebaikan.

“Ya Ali! Bagi orang mukmin itu ada tiga tanda : Melakukan sholat, berpuasa dan berzakat.

Dan bagi orang munafik ada pula tiga tandanya : Pura-pura sayang bila berhadapan, mengumpat di belakang dan gembira bila orang lain mendapat musibah.”

“Bagi orang zalim ada tiga cirinya : Menggagahi orang bawahannya dengan kekerasan, orang diatasnya dengan kedurhakaan dan melahirkan kezalimannya secara terang-terangan”.

“Bagi orang riya’ ada tiga tandanya : rajin bila di depan orang ramai, malas bila bersendirian dan ingin dipuji untuk semua perkara”

“Bagi orang munafik ada tiga tandanya : Bohong bila berkata, mengingkari bila berjanji dan khianat apabila dipercaya”.

“Ya Ali, bagi orang pemalas ada tiga tanda : menunda-nundakan waktu, mensia-siakan kesempatan dan melalaikannya sampai berdosa.”

“Dan tidak patut orang berakal menonjolkan dirinya kecuali tiga perkara : berusaha untuk penghidupan atau mencari hiburan dalam sesuatu perkara yang tidak terlarang atau mengenangkan hari akhirat”.

“Ya Ali! Diantara bukti orang yang percaya kepada Allah ialah tidak mencari kerendahan seseorang dengan kemurkaan Allah, tidak menyanjung seseorang atas nikmat yang diterima, dan tidak mencela seseorang bila tidak mendapat nikmat Allah. Ingatlah bahwa rizki tidak dapat diraih oleh orang yang sangat tamak mendapatkannya, dan tidak pula dapat dielak oleh orang yang tidak menyukainya.Allah telah menjadikan nikmat karunia dan kelapangan itu dalam yakin dan ridho dengan pemberian Allah dan Ia menjadikan kesusahan dan kedukaan itu dalam murka terhadap rezeki yang telah ditentukan oleh Allah.

“Ya Ali! Tidak ada kefakiran yang lebih hebat daripada kebodohan, tidak ada harta yang lebih berharga daripada akal, tiada kesepian yang lebih sunyi daripada ujub (Kagum kepada diri sendiri), tiada kekuatan yang lebih kuat daripada musyawarah, tiada iman keyakinan, tiada wara’ yang lebih baik daripada menahan diri, keindahan seindah budi pekerti dan tidak ada ibadah yang melebihi tafakkur.

“Ya Ali! Segala sesuatu itu ada penyakitnya. Penyakit bicara adalah bohong, penyakit ilmu lupa, penyakit ibadah adalah riya’, penyakit budi pekerti adalah memuji, penyakit berani adalah agresif, penyakit pemurah adalah menyebut-nyebut pemberian, penyakit cantik adalah sombong, penyakit bangsawan adalah bangga, penyakit malu adalah lemah, penyakit mulia adalah menonjolkan diri, penyakit kaya adalah bakhil, penyakit royal (mewah) adalah berlebih-lebihan dan penyakit agama adalah hawa nafsu”.

“Ya Ali! Apabila engkau disanjung orang, bacalah kalimat ini :

Ya Allah, jadikanlah aku lebih baik daripada apa yang mereka katakan. Ampunilah dosaku apa yang mereka tidak ketahui, dan janganlah aku disiksa tentang apa-apa yang mereka katakan.

“Ya Ali! Apabila engkau puasa sampai petang, maka ucapkanlah dikala engkau berbuka : “Untuk-Mu lah aku berpuasa dan dengan rezeki-Mu lah aku berbuka.” Niscaya dituliskan bagimu pahala orang puasa pada hari itu dengan tidak kurang sedikit pun daripada pahala mereka. Ketahuilah, bahwa bagi setiap orang yang berpuasa itu ada doa yang diperkenankan. Maka jika ia pada permulaan suapannya waktu makan mengucapkan : “Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, wahai Tuhan Yang Maha Luas pengampunan-Nya, ampunilah aku.”Niscaya diampuni dosanya. Ketahuilah bahwa puasa itu adalah perisai yang akan menangkis bahaya api neraka.

“Ya Ali! perbanyakkanlah membaca surah Yaasin kerana didalamnya terdapat sepuluh macam barokah. Tiada orang yang membacanya waktu lapar (puasa) kecuali kenyang, tiada yang haus kecuali lepas hausnya, tiada yang bertelanjang kecuali peroleh pakaian, tiada yang sakit melainkan sembuh, tiada yang takut kecuali aman, tiada yang dipenjarakan melainkan lepas, tiada yang bujang melainkan kawin, tiada musafir melainkan matanya terang dalam perjalanan, tiada orang yang hilang barangnya melainkan menemukannya, tidak dibacakan keatas orang yang hampir tiba ajalnya melainkan diringankan baginya. Barangsiapa membacanya ketika subuh niscaya ia akan aman sampai petang dan barangsiapa yang membacanya di waktu petang niscaya ia akan aman sehingga ke pagi.

“Ya Ali! Bacalah surah ad-Dukhan pada malam Jum’at, niscaya Allah memberi ampunan kepadaMu.

“Ya Ali! bacalah surah Hasyr, niscaya engkau akan berkumpul pada hari kiamat dalam keadaan aman dari sesuatu.

“Ya Ali! bacalah surah al-Mulk dan as-Sajdah, niscaya engkau diselamatkan Tuhan dari marabahaya hari kiamat.

“Ya Ali! bacalah surah al-Mulk waktu tidur nescaya engkau selamat dari azab kubur dan dari pertanyaan Malikat Munkar dan Nakir.

“Ya Ali bacalah surah al-Ikhlas dalam keadaan berwudhu’, niscaya engkau akan diseru pada hari kiamat : Hai pemuji Tuhan, bangkitlah, maka kemudian masuklah ke dalam syurga.

“Ya Ali! bacalah surah al-Baqarah kerana membacanya itu membawa berokah. Dan tidak mau membacanya itu membawa penyesalan.

“Ya Ali! jangan terlalu lama duduk di bawah cahaya matahari kerana itu akan menimbulkan penyakit lama datang kembali, merusakkan pakaian dan mengubah warna muka.

“Ya Ali! Engkau akan aman dari bahaya kebakaran jika engkau mengucapkan : Subhana Robbi laa ilaha illa anta a’laika tawakkaltu wa anta Robbul ‘Arsyil ‘Azhim.

“Ya Ali! Engkau aman dari was-was syaitan bilaengkau baca :

(surah al-Isra’ : 45-46)

“Ya Ali! apabila engkau berdiri di depan cermin maka ucapkanlah :YAA ALLAH sebagaimana Engkau telah mengindahkan kejadianku maka indahkanlah pula budi pekertiku dan berikanlah aku rezeki.

“Ya Ali! apabila engkau keluar dari rumah untuk sesuatu hajat keperluan maka bacalah Ayat Kursi niscaya hajat engkau, insya Allah, akan makbul.

“Ya Ali lakukanlah sholat ditengah malam sebentar walaupun sesingkat kadar waktu memerah susu kambing dan berdoalah kepada Allah di waktu sahur.”

Mengatasi File yang Terhapus di Mediafire

MediaFire adalah salah satu situs tempat menyimpan file online yang bisa langsung kita upload ke situs nya dengan membuat akun baik itu akun free atau akun premium, tapi akhir-akhir ini banyak file yang telah dihapus oleh madiafire atau dengan kata lain kita tidak bisa menemukan file yang mau kita download atau muncul tulisan ‘Free Cloud File’ atau ‘File Not Found’, geram kah kalian?

Begitu pula saya, nah ketika saya sedang berselancar di dunia maya saya menemukan sebuah cara yang belum saya coba karena keterbatasan bandwith saya, karena saya pakai modem jadi belum bisa saya tes, tapi saya janji akan mencobanya secepat mungkin, sebenarnya file not found itu terjadi karena ISP (Internet Service Provider) dari modem atau koneksi kita yang kurang bersahabat dengan modem kita antara website dan ISP kita,jadi solusi kita adalah merubah DNS kita menjadi DNS Google, jadi perhatikan caranya :

Windows XP :

1. Akses Control Panel > Network Connections, lalu klik kanan di Local Area Connection anda dan pilih Properties.

2. Pilih “Internet Protocol (TCP/IP) lalu klik properties, lalu ganti DNS anda.

3. Sebelum DNS diganti Backup dulu DNS pertama anda di Notepad, atau dengan kata lain dicopy dulu di Notepad jika terjadi error bisa kita kembalikan.

4. Ganti DNS anda menjadi :

Preferred DNS Server : 8.8.8.8
Alternate DNS Server : 8.8.8.4

5. Klik OK dan Nikmati !

Windows 7 :

1. Akses Control Panel > Network and Internet > Network Connections, lalu akan muncul Network Adapter yang terinstall di Computer anda.

2. Bagi pengguna Internet di Rumah dan Kantor biasanya pada Local Area Connections sedangkan bagi pengguna Laptop/Notebook/Modem 3G biasanya pada Wireless Network Connections.

3. Klik kanan pada Local Area Connection atau Wireless Network Connection dan pilih properties.

4. Pilih Internet Protocol Version 4 (TCP/IPv4) dan pilih Properties.

5. Centang kotak “Use Following DNS server Addresses” dan isi dengan :

Preferred DNS Server : 8.8.8.8
Alternate DNS Server : 8.8.8.4

Efek Negatif Menghidupkan Laptop Tanpa Baterai

Mungkin ada banyak diantara kita berpikir, kalau kita sedang main game itu lebih bagus mencopot baterai laptop supaya tahan lama baterai nya alias ga SOAK, nah ketika tadi saya sedang bertualang di dunia kaskus saya menemukan sebuah trit yang dibuat oleh agan pitpitkapit tentang Efek Negatif menghidupkan laptop tanpa baterai, nah saya rasa info ini sangat menarik untuk di ulas kembali di blog saya ini.

Jadi kita jangan salah kaparah mencopot baterai ketika laptop hendak dihidupkan lalu kita charge laptop tersebut, kelakuan tersebut benar adanya jikalau anda tidak menggunakan laptop selama beberapa hari, nah jika anda maniak laptop, wajib baca ini jika anda tidak mau diperas oleh laptop kesayangan anda untuk sebuah baterai baru yang super mahal untuk yang namanya baterai, nah apa saja efek negatif tersebut, langsung saja cekidoooot :

1. Menyalakan laptop dengan AC power dengan kondisi baterai dicopot dapat mempercepat kerusakan komponen elektronik dalam laptop, karena komponen-komponen tersebut akan menerima tegangan dan arus listrik yang berlebihan.

2. Menyalakan laptop dengan AC power dengan kondisi baterai dicopot tetapi menggunakan stabilisator/UPS sedikit banyak juga dapat mempercepat kerusakan komponen elektronik dalam laptop karena tegangan dan arus listrik akan langsung menuju ke komponen di dalam laptop tanpa melalui penyesuai tegangan (voltage converter) dan sirkuit pengatur (regulator circuit).

3. Kalau listrik tiba2 mati dan laptop anda juga ikut mati mendadak, dan hal itu terjadi beberapa kali efeknya adalah harddisk, ram, processor bisa rusak.

4. sebelum mati listrikpun laptopmu sudah terancam, karena kalau listrik tempat kita menempati adapter tidak sehat, maka listrik tersebut akan merusak hardware laptop secara langsung, jelas masih mending pasang baterai, karena paling buruk baterai yang sedang drop, ketimbang hardware lainnya yg mati.

Jadi, udah pada tau kan efek negatif nya?

Panduan Bagi Orang Yang Bertaubat

Imam Ghazali berkata: Jika seseorang yang bertaubat melakukan sesuatu perbuatan dosa, sama ada dilakukan dengan sengaja kerana dorongan syahwat atau dilakukan tanpa disengajakan, maka wajib baginya segera bertaubat, menyesali perbuatan tersebut dan berusaha menghapuskannya dengan melakukan kebaikan.

Seandainya jiwanya tidak membantunya untuk berazam meninggalkan perbuatan tersebut disebabkan penguasaan syahwat, maka yang demikian bererti bahawa ia telah lemah daripada melakukan salah satu daripada dua kewajiban.

Dengan demikian, tidak sepatutnya baginya meninggalkan kewajiban yang kedua, iaitu menghapuskan keburukan tersebut dengan melakukan kebaikan, yang dengannya ia telah menjadi orang yang melakukan amalan yang baik sebagai tampalan bagi amalan lain yang buruk.

Amalan-amalan baik yang dapat menghapuskan amalan-amalan buruk, sama ada dengan hati, dengan lidah atau pun dengan anggota badan. Dan hendaklah kebaikan tersebut pada tempat keburukan, dan pada yang berkaitan dengan sebab-sebabnya.

Amalan dengan hati, iaitu dengan memohon bersungguh-sungguh kepada Allah SWT agar Allah SWT mengampuni dan memaafkan, dengan penuh kerendahan hati, menghinakan diri seperti hinanya seorang hamba yang melarikan diri dengan menzahirkan kehinaan terhadap seluruh hamba Allah, iaitu dengan mengurangi kesombongannya dalam berhubungan dengan mereka, menyembunyikan kebaikan kepada sesama orang Islam dan berazam untuk taat.

Amalan dengan lisan iaitu dengan mengakui kezaliman (Kesalahan melakukan ma’siat) dengan membaca:

“Wahai Tuhanku, aku telah menzalimi diriku sendiri dan telah melakukan keburukan, maka ampunilah bagiku segala dosaku.”

Di samping itu hendaklah beristighfar dengan membanyakkan pelbagai istighfar. Amalan dengan anggota badan pula adalah dengan melakukan ketaatan, membanyakkan bersedekah dan menekunkan diri dengan ibadat.

Di dalam athar, ada yang menunjukkan bahawa perbuatan dosa, jika diikuti oleh lapan perbuatan baik, maka harapan untuk dimaafkan adalah cerah, iaitu empat amalan hati dan empat amalan anggota badan.

Perbuatan yang merupakan amalan hati ialah:

Pertama: Bertaubat atau azam untuk bertaubat;

Kedua: Suka meninggalkan dosa;

Ketiga: Takutkan seksaan ke atas dirinya; dan

Keempat: Mengharapkan keampunan baginya.

Adapun yang merupakan amalan anggota badan ialah:

Pertama: Solat dua rakaat selepas melakukan dosa.

Abu Daud, Ibnu Majah, Ahmad dan Tirmizi meriwayatkan daripada Abu Bakr al-Siddiq r.a. bahawa beliau berkata:

“Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: Tidaklah seorang hamba melakukan perbuatan dosa, kemudian ia mengelokkan wudu dan solat dua rakaat, kemudian meminta keampunan kepada Allah, melainkan Allah pasti akan mengampuni baginya, kemudian baginda SAW membaca ayat (Apabila mereka melakukan perbuatan keji atau menzalimi diri mereka sendiri, mereka mengingat Allah… dan seterusnya)” .

Dalam riwayat Ibnu Murdawaihi dalam Tafsir dan Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman daripada hadis Ibnu Abbas r.a. pula mengatakan empat rakaat.

Kedua: selepas solat hendaklah membaca istighfar tujuhpuluh kali, kemudian membaca sebanyak seratus kali:

“Maha Suci Allah Yang Maha Agung dengan segala pujian bagiNya”

Ketiga: bersedekah; dan

Keempat: berpuasa sehari.

Muslim, Tirmizi, Abu Daud dan Ahmad meriwayatkan daripada Abdullah Bin Mas’ud r.a. bahawa beliau berkata:

“Seorang lelaki telah datang kepada Rasulullah SAW dan berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya saya telah menggauli seorang perempuan di hujung kota Madinah, dan saya telah melakukan terhadapnya selain menyetubuhinya. Inilah saya, hukumlah ke atas diri saya apa yang Tuan hamba kehendaki.

Umar berkata kepadanya: Allah telah menutupi anda, jika anda menutupi diri anda sendiri.

Ia (Abdullah Bin Mas’ud) berkata: Nabi SAW tidak menjawab sesuatu, maka orang itu pun berdiri dan pergi. Nabi SAW menyuruh seseorang mengikutinya dan memanggilnya, dan membacakan kepadanya ayat ini(Tegakkanlah solat pada dua tepian siang dan pada waktu mendekati malam. Sesungguhnya kebaikan menghapuskan kejahatan. Yang demikian sebagai ingatan bagi orang-orang yang mahu beringat).

Maka salah seorang telah bertanya: Wahai Nabi Allah, adakah ini khusus baginya?

Baginda menjawab: “Bahkan bagi semua manusia.”

Tirmizi dan Ahmad meriwayatkan daripada Mu’az Bin Jabal r.a. bahawa beliau berkata:

“Seorang lelaki telah mendatangi Rasulullah SAW dan berkata: Wahai Rasulullah, apa kata tuan hamba mengenai seorang lelaki yang telah menemui seorang perempuan yang tidak dikenalinya, kemudian tidak ada sesuatu yang dilakukan oleh seseorang terhadap isterinya melainkan ia melakukannya terhadapnya, hanya sahaja ia tidak menjimaknya? ”

Beliau (Mu’az) berkata: Maka Allah Azza Wa Jalla telah menurunkan ayat yang bermaksud(Tegakkanl ah solat pada dua tepian siang dan pada waktu mendekati malam. Sesungguhnya kebaikan menghapuskan kejahatan).

Beliau berkata: Rasulullah SAW bersabda kepadanya: Berwudu’lah, kemudian solat. Mu’az berkata: Aku bertanya: Wahai Rasulullah, adakah ia khusus baginya atau bagi kaum mukminin umumnya?”

Baginda bersabda: Bahkan bagi kaum mukminin umumnya”.

Hadis tersebut menunjukkan bahawa menggauli perempuan, selain zina, termasuk dosa kecil yang terhapus oleh amal kebajikan..

Muslim dan Ahmad meriwayatkan daripada Abi Hurairah r.a. bahawa Rasulullah SAW bersabda:

“Solat yang lima waktu, Jumaat ke Jumaat dan Ramadhan ke Ramadhan menghapuskan dosa-dosa yang dilakukan di antara waktu-waktu tersebut, selama dihindari dosa-dosa besar”.

Dalam keadaan bagaimanapun seseorang yang bertaubat mestilah menghisab dirinya setiap hari dan berusaha menghapuskan setiap dosa dengan hasanat.

Mengenai istighfar, bukanlah istighfar yang hanya dengan lisan, yang dianggap oleh sebahagian ulama sebagai taubat al-kadzdzabin (taubatnya para pendusta), yang berhajat kepada istighfar yang banyak, sebagaimana dikatakan oleh Rabi’at al-Adawiyah.

Tetapi yang dimaksud adalah istighfar yang disertai kesungguhan hati memohon keampunan kepada Allah SWT dengan merendahkan diri, dengan niat yang ikhlas dan keinginan yang benar.

Istighfar yang demikianlah yang boleh menghapus dosa kejahatan, dan istighfar itu pula yang dimaksud dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan Tirmizi daripada Abi Bakar r.a. bahawa Nabi SAW bersabda:

“Tidaklah dianggap sebagai orang yang berketetapan hati untuk terus mengerjakan (ma’siat) orang yang beristighfar, meskipun ia mengulangi dalam sehari tujuh puluh kali.

Tetapi, menurut pandangan Imam Ghazali, istighfar dengan lisan juga merupakan kebaikan, kerana gerakan lisan dengan istighfar, walaupun dengan kelalaian hati,adalah lebih baik daripada gerakan lisan dengan mengumpat atau bercakap lebih, bahkan baik daripada diam.Ia dianggap kurang jika dibandingkan dengan amalan hati.

Ketika seseorang berkata kepada gurunya, Syaikh Abi Uthman Al-Maghrabi: Lidahku sering berzikir dan membaca Qur’an, sedang hatiku dalam keadaan lalai.

Beliau menjawab: Bersyukurlah anda kepada Allah, kerana Allah menggunakan salah satu anggota anda dalam kebaikan dan membiasakannya berzikir, dan tidak menggunakannya dalam keburukan dan tidak membiasakannya dalam bercakap lebih.

Imam Ghazali menyatakan bahawa apa yang dikatakan oleh beliau adalah benar. Sesungguhnya membiasakan anggota-anggota badan dalam kebaikan sehingga menjadi seperti tabiat baginya boleh mencegah sejumlah ma’siat.

Orang yang membiasakan lidahnya beristighfar, apabila mendengar kedustaan daripada seseorang maka lidahnya beristighfar, apabila mendengar kedustaan daripada seseorang, maka lidahnya akan segera mengatakan: AstaghfiruLlah.

Tetapi orang yang membiasakan cakap lebih, lidahnya akan segera mengatakan: Alangkah bodohnya anda, alangkah buruknya kedustaan anda.

Orang yang membiasakan isti’adzah, apabila diceritakan tentang kemunculan gejala-gejala buruk daripada seorang yang jahat, lidahnya akan segera mengatakan: Na’udzu biLlah.

Tetapi orang yang membiasakan cakap lebih, lidahnya akan segera mengatakan: Semoga Allah melaknatnya.

Antara kedua ucapan tersebut terdapat perbezaan. Yang pertama memperoleh kebaikan sebagai kesan membiasakan lidahnya dalam kebaikan, sedang yang kedua sebaliknya.

Mengenai ucapan Rabi’at al-Adawiyah bahawa istighfar kami berhajat kepada istighfar yang banyak, janganlah disangka bahawa beliau mencela gerakan lisan dari segi bahawa ia adalah dzikruLlah, tetapi beliau mencela kelalaian hati, dan kelalaian hati inilah yang berhajat kepada istighfar yang banyak. Kerana, seandainya lidahnya diam, maka ia berhajat kepada lebih banyak istighfar lagi

Read more: http://cahayamukmin.blogspot.com/2012/07/panduan-dan-amalan-bagi-orang-yang_23.html#ixzz2GwADe1Rl

Cara Cek Nomor HP Sendiri (All Operator)

Seringkali kita kelupaan pada nomor Hp kita sendiri, apalagi kartu nya baru saja dibeli dan dipakai. Nah kebiasaan buruk ini bisa kita atasi, tapi bukan kebiasaannya yang akan saya bahas melainkan cara cek nomor Hp kita sendiri jika kita kelupaan.

Nah sangatlah mudah bagi kita mengingatnya, sebab caranya singkat sekali dan dijamin work, kalau untuk operator Telkomsel sendiri, saya jamin work 100% kalau gagal cari cara lain, tapi cara tersebut insyaallah work kok, apalagi yang Operator Telkomselnya.

Nah singkat cerita, simak cara nya berikut ini…cekidooot :

1. Operator Telkomsel = Ketik *808# lalu call/ok/yes

2. Operator Indosat = Ketik *777*8# lalu call/ok/yes

3. Operator XL = Ketik *123*22*1*1# lalu call/ok/yes

4. Operator AXIS = Ketik *2# lalu call/ok/yes

5. Operator 3/Three = Ketik *998# lalu call/ok/yes

6. Operator FLEXI = sedikit berbeda dengan cara diatas, pertama masukkan simcard ke dalam ponsel Nokia, lalu ketik *3001#kode_pengaman# lalu muncul menu lalu pilih NAM1 dan pilih Own Number (MDN)

7. Operator ESIA = sama dengan cara pada Operator FLEXI

8. Operator StarOne = sama dengan cara Operator ESIA

9. Operator SMART = sama dengan cara Operator StarOne

10. Operator FREN = sama dengan cara Operator SMART

Cukup mudah bukan?.